Jun 18, 2015

Cookies ala mama Bebev

Entah kenapa bagiku membuat kue itu selalu saja terbersit duluan kata susyehhhh sodara2 hehehe... entah akunya yang illfeel duluan ato apalah, soalnya nggak pernah sakseis lah tuh yang namanya ngebaking dehhhh bahasanya hahahaha...

tapi karena desakan si cantik turunan emaknya ini, jadilah saya mendarat ke dunia nyata, mencoba mengubek lemari bahan kering. Mencari tepung terigu sisa membuat bakwan jagung, sama mentega yang sampai saya googling penampakan mentega sama margarin apa beda, ahhh ternyata tidak, menurut saya. Karena saya cuma punya mentega blue band andalan. dan ada juga maizena, gula pasir. sempat saya keluarkan keju dari kulkas terbersit mau membuat kuker kestengel ahhhh cuma diangan2 ajalah hahahaha...

saya jatuhkan pilihan pada cookies coklat tanpa ribet. kebetulan saya juga punya bubuk coklat sisa membuat kue brownies kukus yang selalu bantat. Tak apalah demi putri sulung kesayangan baiklah saya turun ke dapur menakar tepung dll dan pastinya saya nggak ngikutin resep secara gak ada timbangan. Saya kira2 sajahhhh...

Dan klo selama ini di otak saya bikin kue2an itu hrs di mixer ternyata buat cookies ini gak perlu mixer. cukup diaduk2 aja rata bahannnya trus dicetak sesuai selera pemirsa. Acara mencetaknya pun disela dengan bangunnya anak kedua saya Abigail sambil merengek minta pup, udah saya bujuk supaya tunggu selesai dulu cetak2nya, tapi apa daya tangisnya makin kenceng jadilah bawa ke toilet dulu. setelah beres perpupan saya cuci tangan dulu lah yang bersih baru lanjut nyetak ya... lewatkan bagian ini. takut pada jijik... :)

Dari adonan yang saya buat, jadinya seloyang kaleng kotak persegi empat yang biasanya buat cetakan kue basah. kebayang nggak tuh, yang tingginya sepuluhan centi gitu segi empat. gak tau pastinya jadinya berapa biji nggak ngitung. Sisa deng lima biji, trus saya bakar dengan pake teplon dan tutup panci yang membuat pantat panci saya hitam hihihihi...

Lalu saya memanaskan otang nama kerennya oven tunggu punya mama mertua saya, ssstttt yang dulu pernah hamper saya buang gegara berasa nggak manfaat lagi. ehhh belakangan ini malah saya cinta banget dengan otang ini buat panggang2 kue. Cuma saya nggak pernah pas klo manggang. Dan panggang si cookies ini pun saya bolak balik ngintip ke otang udah matang atao belum secara timernya udah dollll nggak berfungsi lagi. Abis intip saya balik lagi ke depan laptop, ya maklumlah kerjaan saya emang di depan laptop, yang kadang mlototin postingan kue ibu2 hebat di luar sana di grup Aneka resep masakan dan kue. Dan syukurnya saya nggak sampai ngences. Sesekali saya belajar tentang internet marketing yang membutuhkan serapan otak tingkat tinggi. ahhhh ini kok malah ngelanjur ehehhehee....

Dan intipan terakhir ke otang, saya icip sedikit cookiesnya enyakkk sodara2, etapi kok rasanya agak2 gimana. nggak sih nggak gosong... tapi hamper gosong hahahahhaa... biarkan sajalah... saya langsung angkat dari otang trus pindah ke piring biar panasnya cetakan nggak membuatnya makin smelly hihihihihi...
penampakan cookies siap dimakan :)

setelah dingin saya oles2lah sedikit dengan coklat kuning. maksud hati sih tadinya mau di dekor gitu. kayak cookies karakter. Tapi saya ini kurang cukup stok kesabaran tidak melahap cookies2 ini dan jadilah seadanya. Tapi princess si buah hati nan cantik jelita secantik emaknya ini, sudah dating mendekat, memelukku dan berkata kalau mamanya ini pintar memasak. ahhhhh... saya jadi terhura. dan dia langsung comot tiga biji masuk mulut. hahahahaha...

maaf ya pemirsa, saya lagi bahagia. bahagia mengingat bekas bikin cookiesnya harus cuci2 peralatan. ini jugalah salah satu yang membuat saya memilih beli dari pada bikin... :) rempong endingnya dari pada makan cookiesnya yang sekejap lenyap masuk perut. Tapi entah apalah itu yang penting anak2 senang.. :)



 

Jan 4, 2015

Jalan-Jalan ke Kuala Lumpur

Bersyukur saya dapat tiket gratis lagi jalan-jalan ke luar negeri. Emang demennya yang gratis2 lol :)
Kali ini diajak jalan2 ke Kuala Lumpur Malaysia. Perjalanan tour 3 hari 2 malam tangal 8-10 desember 2014 yang semuanya diurusin cuma geret koper. Klo kemarenan ke Korea berangkat sendiri, kali ini saya bareng dengan suami. Tapi suami bayar full hihihihi... sok lah itung2 second honeymoon.

Berangkat dari Jakarta dengan pesawat Garuda jam 8 pagi tanpa delay. Penerbangan lancer hanya memakan waktu kurang lebih 2 jam. Dan ada perbedaan waktu 1 jam di Indonesia dan di Malaysia.
Sesampainya di bandara KLIA sudah di sambut 2 org bapak tour guide dan sudah disiapin 2 bis. Dari KLIA kita naik kereta keluar dari bandara. Langsung di sambut dengan makan siang lalu keliling. Setelah itu rombongan check in di hotel Royale Bintang... Yeayyyy kamarnya gedeee. 

Fotonya pinjam dari sini

Setelah makan malam, saya dan suami keluar kamar jalan-jalan sekitaran hotel. Sampai jam 12 malam masih ramai. Ada pengamen jalanan yang menyanyi lengkap selayaknya grup band. Yang menarik perhatian saya salah satu personilnya seorang bapak tua sudah rambut putih duduk di kursi roda dan beliau memainkan salah satu alat musik dari kursi rodanya. Dan penontonnya juga rame loh. Trus kita beli oleh-oleh coklat durian yang katanya enak banget. Tapi harganya lumayan mahal sih menurut aku hehehehe...
 
Karena kita keluar sampai larut malam, keesokan harinya kita berdua bangun kesiangan huaaaaa.... morning call dari hotel gak kedengaran sama sekali. Karena udah kecapekan kali. Dua bis rombongan sudah jalan, tapi bersyukur bapak tour guide bis kami pak Hamzah masih nunggu di depan hotel. Ternyata bis hanya muter aja. begitu bis balik ke hotel kita berdua naik, disorakin sama rombongannn blushhhh maluu ihhh :)
 
Acara hari kedua ini kita keliling2 menara PETRONAS, intinya sih foto2 narsis
 
Trus lanjut ke butik coklat tidak jauh dari menara PETRONAS juga. Lucu ya namanya butik coklat tepatnya Cocoa Boutique. Mau masuk ke dalam kita di kasi sticker. Begitu masuk kita akan disambut dengan pemandangan lucu2 coklat.
 
 
 
 Trus si pelayan toko menjelaskan macam2 coklat yang ada disitu, Trus dikasi tester buat icip2. Saya dan suami nggak beli hheheh karena kita udah beli dekat hotel dan klo dibandingin harganya lebih murah yang dekat hotel hohohohoho... Anggota rombongan yang lain pada ngeborong di sini. Ada yang sampe dua kardus loh. emang bener2 oleh-oleh terkenal kayaknya deh ini coklatnya.
 
 
 
Setelah makan siang, kita di drop di pusat perbelanjaan dekat hotel. Semacam ITC lah klo menurut saya sih. Dan yang terkenal di sini adalah sepatu VINCCI. Tapi saya lagi2 gak beli hihihihihi... Ada beberapa took souvenir yang sepertinya udah langganan pengunjung dari Indonesia. Pelayan tokonya udah fasih banget berbahasa Indonesia. Ada juga sih pelayan tokonya orang Indonesia:)
Saya beli apa di sini? cuma beli ganci alias gantungan kunci dan beberapa kaos. Setelah makan malam, acara bebas. Saya dan suami muter2 lagi di sekitaran hotel. Disebrang hotel agak kebelakang ada wisata kulinernya luar banget dan ruameee... tapi disini rawan makanan haram babi. Kami tidak makan berat lagi,  hanya cuci mata keliling2 trus nongkrong nyobain durian Malaysia yang dikenal denga Musang King. Kecillll tapi rasanya muantappp tapi harganya juga sedap hahahahhaa... :)
 
 
Hari ketiga nggak mau bangun kesiangan lagi hahahaha... soalnya gak keburu breakfast. Pagi-pagi udah cantik melipir ke restaurant hotel buat breakfast. Dinning roomnya luas, makanannya enak dan variatif.
 
Hari ketiga kita tour mengunjungi pusat pemerintahan Malaysia di Putra Jaya. Klo kata pak tour guide pusat pemerintahan ini cukup jauh dari pusat kota Kuala Lumpur. Saya jadi teringat, rencana pemerintah memindahkan pusat pemerintahan Indonesia ke Jongkol. Segitulah kisaran jaraknya klo ditempuh dari pusat bisnis ke Jongkol kali ya :)
 
Putra Jaya, gambar pinjam dari Wikipedia
 
Siang-siang di sini puanassss poll dan anginnya lumayan kenceng pake paying nggak berasa. Saya lupa pula bawa kaca mata ray band halahhhha...  setelah puas foto2, lanjut ke bandara dan pulang ke Jakarta. Dan pengen cepat2 nyampe rumah kangen adek Abigail yang ditinggal masih nyusu hehehehe... :)
 
well, dari perjalanan 3 hari dua malam itu seruuuu tapi lebih seru klo berangkat lengkap bareng anak-anak hhehehhee... hayukkk ngumpulin pundi2 lagi. biar bias pergi dengan personil lengkap :)
 
 
 
 


 

 

Oct 2, 2014

Dua Menit






Setiap hari saya berangkat ke kantor dengan mengompreng. Ngompreng atau nebeng ke mobil sesama karyawan yang kerja ke arah Jakarta. Dan tidak terasa sudah saya sudah dua tahun lebih ikut omprengan. Owwww 


Awal-awal ikut ngompreng masih sedapatnya aja mobil mana duluan lewat. Trus jadi pelanggan tetap. 

Nah, kalau jadi penumpang di omprengan pelanggan tetap, harus ikut jam berangkatnya yang punya mobil. Nggak selamanya on time. Jadi tiap hari koordinasi lewat sms/bbm. Kadang yang punya mobil berangkat siang-an atau malah pagi-an. 

Satu kali, seperti biasa saya kirim sms di jam yang sama kepada bapak yang punya mobil bahwa saya ikut nebeng hari itu. Sambil menyiapkan makanan bayi saya Abigail, sms balasan tak kunjung datang, biasanya langsung dibalas berangkat jam sekian bla bla bla. 

Berselang dua puluh menit, balasan masuk isinya" Berangkat sekarang ya". Dan itu setengah jam lebih awal dari keberangkatan normal. Woww.. Saya belum siap-siap, saya belum mandi, saya belum sarapan dan harus berangkat sekarang. Whatttt?

Dalam hitungan detik, otak saya otomatis melakukan tawar menawar.
Ahhh... Udahlah, cuti dadakan aja.
Ahhh,, sudahlah biar mereka berangkat aja.. cari tumpangan lain. 

Ini bagian pasrahnya.

Lalu di belahan lain otak saya mengatakan
Eiiii... Kan kamu tidak ada rencana cuti, kenapa mesti cuti dadakan
Eiiiii.. Klo kamu cari tumpangan lain, kamu akan kehilangan banyak waktu

Perdebatan sekian detik itu saya balas sms, " oke, 2 menit ya " lalu saya mandi burung, nyamber baju. Trus bapak yang punya mobil telpon. Hayukkkk, saya sudah di depan. Saya jawab, iyaaa pak. Tunggu, saya lariii. Ambil tas, kiss kiss 2 kiddos, ambil cooler bag + ice gel + botol asip 

And

RUN ...

RUN ...

RUN ...

Dan saya sampai di mobil si bapak, pas 2 menit dari si bapak tadi telpon saya.

AMAZING, right!!

Seringkali, kita banyak memberi excuse pada diri kita. Dengan membuat alasan-alasan yang tidak ada habisnya. Hidup mengalir saja, padahal kita punya raksasa tidur dalam diri kita yang kita abaikan. Menyerah sebelum mencoba tidak akan pernah membuat kita tahu hasil akhirnya. Dalam waktu yang sempit sekalipun, kita masih bisa berpikir untuk memilih yang terbaik. 

Happy Wednesday

Jul 4, 2014

Foto Keluarga


Hallo Teman-teman,

Maaf ya sudah lama nggak update di sini. Aku sibuk banget hehehehe... Iya aku lagi sibuk ngurusin banyak hal. Aku lagi memulai bisnis online. Semoga segera rampung dan lebih terkoordinasi biar bisa nulis-nulis lagi..

Aku titip foto terkini ya hehehehe... Ini foto keluarga kecilku dengan personel lengkap waktu acara wisudaan adikku di Bandung.

Ehmmm masuk majalah kah?? nggak kok, ini cuma kreasi foto aja kok hehehehehe... Enjoy yaaa..